PEGAWAI BANK INI SONGLAP 1 SEN SEHINGGA MENJADI JUTAWAN AMAN SHAH PEGAWAI BANK HOCK HUA BANK

"PEGAWAI BANK INI SONGLAP 1 SEN SEHINGGA MENJADI JUTAWAN" AMAN SHAH PEGAWAI BANK HOCK HUA BANK Public

infokini

1 month
4 Views
Want to watch this again later?
Sign in to add this video to a playlist. Login
Share 0 0

Share Video:

Category:
Description:
Ini merupakan kisah dahulunya menjadi “viral” bagaimana pencuri 1 sen dari Malaysia ini menjadi jutawan dengan cara yang licik dan hebat. Ada banyak artikel yang menyebut bahawa Aman Shah Ahmad mencuri 1 sen dari setiap akaun pelanggan. Walau bagaimanapun, dilaporkan bahawa dia mencuri jumlah wang yang tidak ditentukan jumlahnya ke dalam akaunnya sendiri. Dia lebih dikenali sebagai pencuri ‘1 sen’ berkemungkinan ada juga jumlah yang dicuri dari setiap akaun bernilai 1 sen. Ia bermula ketika Aman Shah Ahmad berusia 25 tahun bekerja di Hock Hua Bank, di Jalan Raja Laut KL, sebagai eksekutif muda pada tahun 1990. (Sedikit maklumat latar belakang mengenai Hock Hua Bank, ia ditubuhkan pada tahun 1951, didaftarkan di Sarawak, tetapi pada tahun 2001 ia diserap oleh Public Bank.) Aman digambarkan oleh kawan-kawannya sebagai seorang lelaki yang ramah, yang suka bertemu orang baru dan dia suka kereta yang berkelajuan tinggi. beliau kemudian dilantik menjadi Ketua Jabatan Pemprosesan Pasaran Wang, memperoleh kira-kira RM1,800 sebulan. Bekas pelajar perakaunan dari Universiti Teknologi MARA merupakan pekerja yang cekap dan tidak lama kemudian dia dipercayai oleh majikan untuk menguruskan akaun pelanggan. tetapi semua itu berubah apabila bank menghantarnya untuk menghadiri latihan komputer.
Beliau dengan pengetahuan komputer dan peranan barunya sebagai ketua jabatan yang memproses Sistem Pemindahan Elektronik Bagi Dana dan Sekuriti (SPEEDS)  untuk sistem dana dan pemindahan, dia menetapkan SPEEDS untuk memindahkan wang setiap hari dari setiap akaun pelanggan di Hock Hua Bank ke dalam akaunnya sendiri di Bank Bumiputra. Setelah Aman menjadi kaya dengan wang orang lain, dia meninggalkan Hock Hua Bank untuk membuka syarikat pengiklanannya sendiri, Bistro, dekat KL. Dengan kekayaan yang diperolehinya, dia telah membeli Lamborghini Countach pada harga RM1.3 juta, Mercedes Benz 300SL pada RM502,000, Mercedes Benz 300E pada RM192,000, Porsche 928 S4 pada RM638,000, Porsche Carrera pada RM350,000, dan BMW 329i pada RM68,000. Untuk memberikan perspektif yang lebih baik mengenai pembelian ini, harga Proton Saga hanya sekitar RM30,000 pada masa itu. Lambo dan Porsche Carrera diterbangkan khas dari London, manakala BMW 329i adalah kereta terpakai. Dia membayar secara tunai untuk semua kenderaan mewah tersebut. Tiga kenderaan daripada senarai kereta mewahnya tidak berdaftar dan dia tidak perlu membayar cukai import, sementara dua didaftarkan di bawah namanya, dan satu lagi didaftarkan atas nama teman wanitanya, Raha V V Aboo. Untuk melindungi asetnya yang luar biasa, Aman meletakkan kereta mewahnya di pusat pameran di Plaza Bukit Bintang dan akan membawa kenderaannya keluar untuk bersiar setiap kali dia mahu. Dia bijak untuk tidak meletakkan kenderaan mewahnya di rumah, sebagai langkah bijak dari menjadi bualan oleh jiran-jirannya. Apabila rancangan popular segmen pagi TV3 Sekapur Sirih menjemputnya ke program tersebut, dia bersetuju untuk pergi. Dalam episod itu, dia bercakap tentang kenderaan-kenderaan mewahnya. Tanpa disedari, bekas pengurusnya di Hock Hua Bank menyaksikan episod itu dan disitulah permulaan penghujung kehidupan impiannya. Encik Pengurus berbau sesuatu yang mencurigakan tentang gaya hidup Aman sehingga keesokan harinya dia melakukan beberapa audit dalaman dan terkejut dengan apa yang ditemuinya – RM4.1 juta hilang dari akaun pelanggan bank. Pengurus membuat laporan polis di Balai Polis Campbell (dikenali sebagai Balai Polis Dang Wangi) pada 8 Jun 1990. Tiga hari kemudian, polis menahan Aman Shah Ahmad di sebuah kondominium di Bangsar (11 Jun 1990). Mahkamah Sesyen menyabitkan dia bersalah kerana melakukan pecah amanah di bawah Seksyen 408 Kanun Keseksaan sebanyak tujuh kali, antara 26 Januari hingga 27 Mac 1990. Hakim Haji Muhammad Noor Abdullah menjatuhkan hukuman penjara lima tahun kepadanya. Pada masa dijatuhkan hukuman keatasnya, Aman berusia 26 tahun. Malangnya, dengan segala kekayaan yang diperolehnya melalui cara jenayah, Aman tidak dapat membayar wang jaminan yang ditetapkan oleh hakim sebanyak RM200,000. Akhirnya dia dihantar ke Penjara Pudu (sekarang dirobohkan).     Kes ini telah menjadi tajuk perbincangan yang meluas di tahun 90an, tetapi kita tidak tahu apa yang berlaku kepada Aman selepas itu. Tiada berita tentang pembebasannya dari penjara selepas lima tahun. Kini Aman berumur 52 tahun dan dikatakan masih hidup dan tinggal di Ampang.

Comments:

Comment
Up Next Autoplay